Archive for the ‘Life is Real’ Category

tragedi : 3 tahun berlalu

Posted: June 10, 2012 in Life is Real

gerhana,

apabila dengar lagu ni, mesti ingat dia

10 jun 2009, bermulanya titik perubahan dalam hidup kami.

aman, apa kata tahun ni kita wat rehlah lepas exam untuk bacth kita?

oh, menarik idea. aku sokong.

ha aku tau kau mesti nak ye…ok, sebelum kita exam written kita wat meeting ek.

alright~

aman, 10 hb ni lepas written pharma kita pi ain sukhnah,  survey tempat rehlah nak?

naik apa? sapa ikut?

emm, aku dah suruh saif tolong tempah kete, dia drive.

aku ajak otai dan eckm.

k, nice.

selepas habis written pharma,

aman, camne exam?

Alhamdulillah, bolehlah menjawab.

aman, eckm, jom makan dulu sebelum pergi. saif cakap die lambat sikit sebab avanza xdapat so kita naik hyundai matrix je.

jom la  kita makan nasi yaman.

tempat ni tak sesuai nak wat aktiviti sangat.

jom kita teruskan ke depan, mana tau ada tempat yang menarik.

ala perut aku rasa kembung la aman.

tu la tadi makan kambing lagi huhu, sabar dulu, nanti kita singgahlah mana-mana masjid.

ei tengok tu man, orang arab tengah kejar apa tu kat laut.

ya Allah, sekumpulan dolphin la.

subhanallah, tak sangka ada dolphin yang banyak kat perairan ni. ala rugi la tak bawa kamera. berhenti saif, kita pi tengok sat.

ha ni la tempat yang sesuai, luas, ade pantai yang bersih. k la ni. jom saif, pas ni kita pi mandi dulu mana-mana.

jom aku tau tempat yang ok.

ha laparlah pulak. aman, tadi nasi yaman kau tak habiskan. nak sikit.

ni ha, jom lah makan.

saif, banyaknya lori ni.

aah la saif…

saif, ke tepi…agrh!

11hb

pagi itu, otai datang dalam keadaan teresak-esak.

otai, janganlah nangis.

aman, kau sabar ye. kau tahu kan?

tahu apa, otai?

ammar…

nape dengan die tai?

dia dah tak da man.

Allah…

perginya seorang pejuang

rasanya baru semalam aku melihatnya begitu semangat

baru semalam aku makan bersamanya

mandi pantai bersamanya

tapi Allah lebih menyayanginya

dan pasti mati itu tidak mengenal usia

dari katilku, ku lihat akram sedang bertarung nyawa antara hidup dan mati

ku doakan yang terbaik buatmu teman

dan kini 3 tahun sudah berlalu,

ya Allah, rindunya aku padamu teman.

bagai baru semalam aku mendengar kalammu.

jiwa mereka yang hangat cintanya mencari akhirat

laksana anak-anak akhirat… melihat dunia dari jendela akhirat.

Al-fatihah buat sahabatku

ammar~

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki~ ali imran:169

Dunia : Sekadar Pinjaman

Posted: June 2, 2012 in Life is Real

gerhana,

entah, kadang kala diri ini terasa mengerti akan kenyataan ini dunia adalah satu yang sementara.

selalu sahaja aku diingatkan dengan ayat-ayat al quran yang menyebut tentang hakikat ini.

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (al hadid : 20)

dan juga dari tazkirah dan peringatan sama ada dalam jilsah atau di mana sahaja.

adapun aku melihat sendiri dengan mata kepalaku bahawa nikmat dunia amat mudah ditarik kembali

sama ada dalam situasi kawan-kawanku, pesakit-pesakit yang aku lawati dan juga masyarakat Mesir yang bagiku serba kekurangan ini.

namun ia masih tidak cukup sebenarnya untuk ditanam dalam diri ini jika ia masih belum berlaku atau benar-benar terjadi kepada diri sendiri.

bak kata pepatah,

berat mata memandang, berat lagi bahu memikulnya

alhamdulillah, hari ini Dia ajar aku.

Dia hendak aku merasai hakikat sebenar dunia ini sebagai pinjaman.

kehilangan sesuatu yang berharga, sesuatu yang bernilai, sesuatu yang engkau bergantung kepadanya, sesuatu yang engkau pasti tetap bersamanya.

namun ia tetap sebahagian dari dunia, ia tetap sementara dan pasti hilang jua.

oh betapa berat untuk aku laluinya, tetapi aku yakin dan pasti Dia tahu apa yang terbaik untukku.

yang pasti hanya Dia yang abadi dan dunia tetap sekadar pinjaman~

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”. (ibrahim : 7)

Allahu akbar!

Adakah berkahwin awal satu tuntutan pada masa sekarang? Persoalannya sekarang adakah seseorang yang muda yang umur meningkat ke 20 tahun dan telah menpunyai couple atau tidak, tapi mepunyai keinginan untuk berkahwin awal adalah jalan terbaik buat remaja masa kini.? Adakah dengan kahwin awal dapat menyelamatkan dari segala kejahatan(maksiat) kepada Allah?a

Cuba kita lihat perkahwinan itu sendiri ialah menghalalkan segala yg haram. Menurut Saidina Abbas r.a, bahawa tidak sempurna ibadat seseorang kecuali apabila ia sudah berkahwin. Persoalannya adakah kahwin itu suatu ibadat??

Saidina Abbas lebih cenderung untuk meletakkan perkahwinan itu sendiri merupakan suatu ibadat, ataupun ia dikira sebagai suatu kesempurnaan bagi perlaksanaan ibadah.

Yang dimaksudkan oleh Saidina Abbas iaitu tidak tenang hati seorang hendak beribadat kepada Allah SWT kerana dorongan syahwat yang telah ditakdirkan kepada keturunan Adam, kecuali setelah ia berkahwin. Walaupun seseorang itu kuat melakukan ibadat, seorang tok lebai yang baik budi pekertinya dan berakhlak mulia, namun ia terpaksa mengakui keperluan yang telah ditakdirkan oleh Allah SWT dari segi nafsu syahwat, maka kedudukannya sebagai tok lebai itu belum boleh menjadi suatu jaminan melainkan ia kembali ke fitrahnya yang semula jadi itu untuk berkahwin.

Lebih-lebih lagi di zaman yang penuh pancaroba; buka jendela di pagi hari, sudah lihat perkara-perkara yang boleh mengoda perasaannya. Sedangkan di zaman Saidina Abbas r.a itu pun beliau telah merasakan tidak selamat tanpa berkahwin, betapa pula di zaman sekarang yang begitu banyak pendedahan perkara-perkara yang membangkitkan keinginan seseorang terhadap syahwat.

Oleh yang demikian perkahwinan menjadi suatu perkara yang sangat mustahak kerana ia akan menjadi perisai kepada keimanan.

Tidak sempurna suatu ibadat kecuali ia dilakukan dengan kelapangan hati. Kelapangan dan ketenangan hati akan lebih mudah dicapai setelah Seseorang itu menempuh perkahwinan. Jika seseorang itu memerlukan makan minum dan pakaian serta tempat tinggal bagi menjaga kepentingan fizikal, demikian juga nafsu syahwat yang Allah kurniakan itu juga memerlukan penyelesaian. Jika itu tidak dilakukan maka pastilah ketenangan hati sukar dicapai.

Pernah Saidina Abbas r.a menghimpunkan anak-anak lelakinya yang masing-masing telah remaja, lalu beliau berkata kepada anak-anak remajanya itu:

“Wahai anak-anakku, jika kamu semua telah mempunyai keinginan untuk berkahwin, maka beritahulah kepada ku, InsyaAllah aku akan berusaha untuk mengahwinkan kamu. Kerana apabila seseorang manusia telah melakukan zina maka ketika itu Allah SWT cabut iman mereka dari hatinya.”

Keimanan adalah suatu hidayah kurniaan Allah SWT kepada hamba-Nya. Sekiranya iman itu telah dicabut lantaran hamba tersebut melakukan zina maka tidak mudah Ia hendak dibina kembali atau diperolehi semula. Kerana perbuatan zina itu adalah perbuatan orang yang fasik dan zalim yang tidak mendapat hidayah dari Allah SWT.

Demikian beberapa pendapat dan pandangan seorang sahabat Rasulullah SAW tentang perkahwinan dan keperluannya.

Sesungguhnya banyak keterangan di dalam al-Quran tentang adab-adab nikah, dengan adanya ayat-ayat yang mendorong ke arah perkahwinan itu. Terdapat begitu banyak kisah para nabi-nabi yang menjelaskan kehidupan mereka bersama isteri-isteri serta mempunyai anak dan cucu.

Terdapat di dalam ungkapan dan doa para nabi yang bermohon kepada Allah SWT semoga Allah SWT mengurniakan kepada mereka anak-anak dan cucu sebagai seuatu yang menjadi tenang mata memandang (Qurrota Aaayun). Doa-doa tersebut membuktikan bahawa nabi-nabi atau orang yang soleh melakukan perkahwinan.

Rasulullah juga menjelaskan di dalam hadithnya yang bermaksudkan: “Sekiranya kamu mempunyai anak-anak perempuan yang sudah remaja, lalu datang seseorang yang datang meminang, jika kamu dapati laki-laki yang masuk meminang itu baik akhlaknya, agamanya dan sebagainya, maka segeralah kamu menikahkannya.”

Hadith tersebut membayangkan ibu bapa mempunyai tanggungjawab untuk menikahkan anak-anak perempuan mereka yang remaja, kerana untuk menjaga kebajikan anak-anak remaja itu dan melindunginyadengan perkahwinan itu agar ia terselamat dan terjerumus ke lembah perzinaan yang membawa kepada keruntuhan akhlak dan iman.

Permasalahnya sekarang bila ditanya oleh couple2 jawapan yang mereka berikan “saya belum bersedia lagi” tapi apabila melihat kembali sudah pun bersedia keluar sekali, berpegangan tangan, jadi jawapan yg diberikan sama sekali tidak bersasas. Bukankah itu menunjukan kesediaan kepada “Mukadimah Zina??”

Dalam hal ini Agama sudah jelas membawa kepada kita. Dengan panduan yang baik demi kesejahteraan umat itu sendiri. Dalam konteks masalah ini banyak pandangan ulama dalam hal masalah ini.dengan banyaknya masalah sosial, rogol, sumbang mahram dan sebagainya. Adakah masalah ini akan belanjutan sehingga generasi yang akan datang?? Dalam masalah ini saya bawakan pendapat Dr.Abdullah Nasih Ulwan yang menyarankan perkahwinan segera dan pengislahan persekitaran sahaja yang boleh menyelesaikan masalah sosial ini. Tentu usaha kita terhad tanpa bantuan pihak berkuasa.

Perkahwinan adalah satu syariat, tuntutan dan kewajipan dalam membina masyarakat yang unggul. Allah s.wt telah mensyariatkan perkahwinan sebagai satu jalan keluar kepada pelbagai perkara. Bukan bermaksud mensyariat kahwin awal bermaksud kawin di bawah umur mengikut undang-undang yng berbeza setiap Negara. Tiada sempadan umur layak berkahwin dalam islam. Usia “shabab” atau belia remaja dalah waktu sesuai untuk mendirikan rumah tangga berdasarkan seruan Rasulullah S.A.W

يا معشر الشباب من استطاع منكم البأءة فليتزوج فاءنه أغض للبصر و أحصن للفرج و من لم يستطع فعليه بااصوم فاءنه له وجاء

Maksudnya: “Wahai pemuda(belia) sesiapa yang mampu dikalangan kamu untuk (berjima) maka berkahwinlah, Sesunguhnya ia menundukkan pandangan kamu, memelihara kemaluan mu(kehormatan) dan bagi sesiapa dikalangan kamu yang tidak mampu dengannya adalah dengan berpuasa. Sesungguhnya ia adalah pencegahnya”

Pada usia inilah tenaga, kekuatan dan kehendak seks itu berkumpul. Rasulullah S.A.W juga menyarankan agar memilih pasangan yang di kalangan mereka yang muda kerana masing-masing akan melayan kehendak pasangan, melaksanakan tangungjawab rumah tangga. Bagi wanita pula, inilah masa sesuai untuk melahirkan zuriat yang sihat dan generasi yang baik demi kesejahteraan ummah.

Bagi permasalah ini pula akan timbul bagi pasangan yang tidak mampu dari segi ekonomi. Kalau nak kahwin kena ada duit. Kalau tak macam mana nk tangung isteri dan anak2?? Melihat pemasalahan ini memang ia tidak dapat dinafikan ia adalah sangat penting tetapi kita perlulah berusaha melihat di hadapan dengan lebih positif. Dan inilah yang di anjurkan dalam Islam. Kerja dengan niat yang baik adalah ibadat. Janganlah kita bimbang akan rezekinya. Sebab Tuhan yang memberikan rezeki. Bahkan rezeki itu sendiri tidak akan datang melainkan kita berusaha bersungguh-sungguh.

SARANAN & HUJAH

Hujah yang mengalakkan kahwin segera awal boleh dikeluarkan dari dalil-dalil berikut:

وأنكحوا الأيامى منكم والصالحين من عبادكم وامائكم ان يكونوا فقراءيغنهم الله من فضله والله واسع عليم

Maksud firman Allah swt: “Dan kahwinlah orang-orang bujang diantara kamu dan orang-orang yang layak berkahwin dari hamba yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin,Allah swt akan memberikan kemampuan kepada mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha Luas pemberiannya lagi Maha Mengetahui”.

Al-Qurtubi menafsirkan ayat tersebut dengan menyarankan kepada penjaga agar memberikan kemudahan dan bantuan untuk melaksanakan perkahwinan mereka.

Arahan “kahwinlah” menunujukan mereka yang mempunyai kuasa dalam memberikan arahan. Tanggungjawab ini tepikul kepada penjaga sama ada lelaki atau wanita.

Janganlah sampai takutkan kemiskinan maka pihak yang dipertanggungjawabkan sangup menghalang anak jagaannya daripada berkahwin .Tidak sepatutnya bagi seseorang yang beriman dengan Allah swt meletakkan ketakutan sebegini kerana ia bukanlah merupakan suatu asas yang kukuh.

Dari Abu Hurairah r.a bersabda Rasulullah s.a.w: “Apabila meminang seorang lelaki yang kau redhai Agamanya,akhlaknya dan amanahnya maka kahwinkanlah ia,jika tidak dilakukan, terjadilah ia fitnah dan kerosakan yang meluas”.(at-Tirmizi)

Jelas baginda menganjurkan kepada penjaga agar kahwinkan anak mereka dengan lelaki yang mempunyai agama, akhlak, amanah. Ini kerana sifat tersebutlah yang menjamin sesuatu keluarga itu bahagia. Ada pun meletakkan syarat-syarat tambahan di takuti memberatkan bagi jagaannya mencari jodoh seterusnya mebawa fitnah kerosakan di dalam masyarakat.

Dari Ali r.a sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda : “ Tiga perkara jangan kau tangguhkan, Solat apabila tiba waktunya, Mayat apabila sampai, dan Bujang yang ditemukan sekufunya”.

Dari fatimah binti Qais , Sesungguhnya Rasulullah saw telah megarahkannya mengahwini Usamah bin Zaid pada ketika itu berusia belum menjangkau 16 tahun. Nikahlah kamu akan Usamah bin Zaid” Maka aku enggan. Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda “Nikahlah dengan Usamah bin Zaid”. Maka aku nikahinya. Maka Allah swt telah memberikan kebaikan kelapangan(Riwayat muslim)

Dari saidina Umar bin al-Khattab r.a sesungguhnya telah berkata: Kahwinlah anak-anak kamu apabila sampai baligh, Janganlah kamu menanggung dosa-dosa mereka. (Disebut oleh Ibnu Jauzi dalam Ahkam An-Nisa)

Jelas pada kita bahawa Nabi telah memberi garis panduan yang jelas kepada kita. Dan Nabi juga memahami keinginan remaja apatah lagi dengan nafsu yang kuat. Nabi memberi kaedah seperti puasa. Dengan berpuasa dapat menahan dari seseorang dari mengikut hawa nafsu. Seperti pepatah “Nasfu kamu jika tidak disibukkan dengan Allah maka ia akan mennyibukkan dirimu dengan perkara-perkara batil”. Dengan itu jelas bahawa perkahwinan di usia muda adalah satu rahmat kebaikan dan dapat menyelamatkan seseorang itu dari fitnah dan maksiat. Antara-antara kelebihan-kelebihan perkahwinan awal adalah mendekatkan diri kepada Allah swt dan agama. Adalah ibadat dan sempurna ibadat dengan berkahwin, menjaga dan menyelamatkan hubungan sesorang itu dengan ikatan yang sah dapat melahirkan zuriat dan keturunan yang baik, menjaga dari hilangnya kemanisan perkahwinan itu, masa dengan pasangan adalah lebih dan dapat merancang dengan baik, budaya “ becouple” ketika kahwin adalah terbaik.

perkongsian dari
alfutuwwah.blogspot.com

kekuatan kita

Posted: May 14, 2011 in Life is Real

gerhana,

luahan seorang sahabat ~alhikmah004

Sahabat yang dikasihi,

Dengan sistem pelajaran yang ada sekarang, anak-anak kita, purata cuma mendapat 2 atau 3 A saja dalam UPSR, setelah mengorbankan 6 tahun dalam alam persekolahan.. bererti mereka cuma belajar cemerlang dalam 2 atau 3 mata pelajaran sahaja. Umur masa tu, dah 12 tahun..
Imam syafie waktu tu dah boleh keluar fatwa… Cuba bayangkan kewibaan Imam Syafie dengan anak kita yang berumur 12 atau 13 tahun.

Mungkin Imam Syafie, adalah contoh yang ekstrem, tapi rata-rata orang masa tu, umat Islam masa tu dah cukup matang bila umur 16-17 tahun. Dah boleh jadi pemimpin dah.
Sultan Muhammad Fatih memimpin tenteranya, dan Usamah (r.a.) juga anak bekas seorang hamba sudah dipilih oleh Rasulullah memimpin pasukan perang ketika umur yang sama..

Semalam seorang remaja (saya tidak gemar mengguna perkataan ini) lelaki, berumur 18 tahun, mengeluh sebab beliau kena daftarkan diri ke Uitm Kuala Pilah Negeri Sembilan. Ditanya kenapa mengeluh ? Ketika tu beliau ke klinik datang buat pemeriksaan kesihatan untuk kemasukan universiti. Beliau menjawab, “Jauh ! Dan mau ibubapanya datang bersama semasa pendaftaran kemasukan nanti”. Sedangkan jarak perjalanan Shah Alam dan Kuala Pilah cuma 2 jam setengah dan beliau dah ada kelengkapan perhubungan seperti hand phone dan kita maklum bahawa sekarang tiada masalah perhubungan pengangkutan. Saya masih ingat lagi ketika saya mendaftar seorang diri di UKM Bangi, naik bas dari P Pinang… Waktu tu, nak telepon pun kena cari public phone.. dan bukan banyak pun. Naik turun dengan beg besar, daftar asrama dll..

Bezanya kita dengan mereka adalah cara mendekati Quran , mempelajari dan mengamalkannya.
Kita meletakkan Al Quran sebagai bahan ekstra yang akan dilihat dan dipelajari jika ada ekstra time !
Tetapi mereka melihat Al Quran sebagai manual yang seronok dan wajib didekati, difahami dan akan diambil sebagai petunjuk dan panduan utama dalam kehidupan. Sebab itulah mereka lahir sebagai hamba Allah dan Khalifah di bumi ini. Pemimpin di bumi ini !

Sistem pelajaran hari ni, segitu sistematik, diolah supaya bila kita keluar, kita akan jadi pekerja-pekerja yang akan meneruskan sistem yang ada, dan kita menjadi pengikut atau hamba utk berkhidmat dan meneruskan sistem ini. Kata Hassan Al Banna, seorang ulamak muktabar, sistem pendidikan harini, menjadikan kita membesarkan anak-anak untuk jadi ayam-ayam daging untuk diguna dan disembelih oleh sistem.

Berbual dengan seorang rakan di kedai semasa menunggu pesanan makanan sampai, beliau menggatakan ” sungguh, kita nampak sistem pelajaran kita ni cantik dan sistematik, tetapi tak dapat bawa anak-anak kita sebagai pemimpin, kalau adapun segelintir anak-anak kita yang ada “ektra” . Itu pun mereka dibekalkan dengan nilai-nilai mulia yang kalau ada, untuk taat kepada sistem.

Kita tengok diri kita, bagaimana kita beri perhatian kepada Quran dan apa yang dibawanya !!
Hari ni , baca Quran menjadi pilihan terakhir, waktu malam Jumaat atau bila ada kematian.
Sekolah tahfiz atau institusi agama menjadi pilihan terakhir atau Dumping Field untuk ibu bapa yang tak dapat selesaikan anak-anak myang bermasalah.

Jom kita letakkan semula Al Quran dan penggunaannya di tempat yang betul dalam diri kita dan anak-anak , dalam pendidikan dan masyarakat.
Mulakan pada diri kita dan kemudian keluarga !!

InsyaAllah kita akan bangun semula sebagai umat yang memimpin manusia dan umat seluruhnya. Wibawa inilah yang kita hilang sebab hilangnya Al Quran dalam diri kita.. Benarlah panduan-panduan yang ada dalam Al Quran, membawa kita cemerlang, umat cemerlang di dunia dan ketika kita kembali menemuiNya.

Inilah yang ditakut dan dibenci oleh musuh-musuh kita dan musuh Allah..

Wassalam

rehlah syita’

Posted: May 1, 2011 in Life is Real

gerhana,

suka nak imbau memori~

inilah hasil setelah merancang…moga ikhwah kita berkekalan~

detail plan:

tarikh-29 march 2011

masa-6 pm

tempat-hadiqah ahmad ramy

salam
da lama raseye kita xwat aktiviti bersama
bergelak ketawa, bersuka ria, bertepuk tampar
rindu rase ye…

pe kata kite wat rehlah bersama
kita berkongsi cerita, suka duka, pengalaman, amal, nasihat n apa jua kata2 yang lahir dari hati

selepas ini kita pasti sibuk dengan jilsah, amal, belajar n ramai yang akan kahwin
jadi pasca xm n masa free ni, kite guna untuk cipta memori bersama
kita basahkan kembali ukhuwwah yang kita bina lewat 5 tahun ini
lagipun setaun 2 lagi kita back for good n kerja kat tempat masing2
moga kenangan ini menjadikan kita thabat atas jalan ini

kepada anas, jangan lupa bawa kamera agar jadi bukti kita bersama
kepada yang da kawen-amin, irfan n isa, bole la bawa dessert untuk kami
kepada yang bujang, kita p beli pizza plus n makan sama2 dalam hadiqah sambil menikmatii bayu ukhuwwah sungai nil~

kita solat maghrib di masjid basha manyal
pas tu kita p hadiqah sama2

good luck xm
jumpa di sana~

look at the other side

Posted: April 25, 2011 in Life is Real

gerhana,

mungkin kita terlalu lama mencari ataupun memilih

moga dengan penjelasan ini akan memberi kita sinar baru~

Pada tahun 1983, Ajahn Brahm, seorang biksu yang kini buku-bukunya menjadi best seller internasional dan telah diterjemahkan dalam 20 bahasa, menjadi tukang batu untuk membangun wiharanya sendiri. Saat itu, ia dan kawan-kawannya tidak memiliki uang untuk membayar tukang.

Akhirnya, selesai juga karya pertama Ajahn Brahm; sebuah tembok telah berdiri. Namun ketika diamatinya, ternyata ia keliru menyusun dua batu bata. Miring, jelek, dan “merusak” keseluruhan tembok. Karena semennya terlanjur mengeras, ia tak bias mencabut dua batu bata itu. Ia berniat merobohkan tembok itu, namun kepala wihara tidak mengizinkan.

Setiap ada pengunjung yang datang berkeliling, Ajahn Brahm selalu menghindarkan mereka dari tembok bata yang dibuatnya. Hingga 3-4 bulan kemudian seorang pengunjung melihatnya.

“Itu tembok yang indah,” kata pengunjung itu dengan santai.
“Pak,” jawab Ajahn Brahm sebagaimana ditulis dalam bukunya Opening the Door of Your Heart, “apakah kacamata Anda tertinggal di mobil? Apakah penglihatan Anda sedang terganggu? Tidakkah Anda melihat dua batu bata jelek yang merusak keseluruhan tembok itu?”
“Ya, saya bisa melihat dua batu bata jelek itu, namun saya juga bisa melihat 998 batu bata yang bagus.”
Jawaban ini membuat Ajahn Brahm untuk pertama kalinya bias melihat batu bata lainnya selain dua batu bata jelek itu. Di atas, di bawah, di kanan, dan di kiri dua batu bata jelek itu adalah batu bata yang bagus. Jumlah batu bata sempurna jauh lebih banyak. Selama ini ia hanya berfokus pada dua batu bata jelek. Karenanya ia tidak mampu melihat tembok yang indah. Karenanya ia tidak ingin orang lain melihat tembok itu. Dan karenanya ia ingin menghancurkannya.

Bisa jadi harakah Islam seperti tembok itu. Allah SWT juga mengibaratkan amal jama’i kaum muslimin laksana bangunan yang kokoh. “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berpengang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh,” demikian firman Allah dalam surat Ash-Shaf ayat keempat.

Ibarat bangunan atau tembok, bisa jadi dalam sebuah harakah Islam ada satu atau dua “batu bata” yang jelek Karena harakah Islam bukanlah kumpulan malaikat, melainkan kumpulan para manusia, pastilah ia tidak bisa sempurna. Ada kekurangan, ada kelemahan. Kadang-kadang ada kader yang bermasalah. Batu bata yang jelek.

Jika kita fokus pada kekurangan, mungkin kita akan kehilangan pandangan dari kelebihan di kanan, di kiri, di atas, di bawah kekurangan itu. Jika kita fokus pada kekurangan atau hanya melihat “batu bata” yang jelek, bisa jadi kita akan melupakan semua kebaikan harakah. Jadilah kita kecewa, jadilah kita futur, atau bahkan kita ingin menghancurkan “bangunan” harakah itu.

Kita mungkin tidak sadar bahwa setiap harakah atau jama’ah juga memiliki kekurangan. Bahkan menurut pengakuan ahli bangunan yang menceritakan tentang rahasia profesinya, tahulah kita kalau ternyata setiap bangunan tidak lepas dari cacat. “Kami para tukang bangunan selalu membuat kesalahan,” kata tukang kayu dalam Opening the Door of Your Heart, “tetapi kami bilang ke pelanggan kami bahwa itu adalah ‘ciri uni’ yang tiada duanya di rumah-rumah tetangga. Lalu kami menagih biaya tambahan ribuan dolar!”

Maka berpindah-pindah harakah untuk menemukan harakah yang tanpa cacat hanya akan melahirkan kekecewaan. Sepanjang kita masih fokus pada “batu bata” jelek. Yang lebih menyedihkan, jika kemudian kita sampai pada keputus asaan. Ternyata semua harakah tidak ada yang ideal, semuanya adalah “tembok jelek”. Lalu kita pun futur, insilakh… lalu larut dalam kesendirian dan dengan mudahnya menjadi mangsa “serigala” peradaban.

Itu menjadi bahaya besar yang menanti seseorang yang berfokus pada “batu bata” jelek. Akhirnya justru mengkhianati cita-cita awalnya yang begitu mulia, bahwa ia ingin menegakkan Islam. Padahal, “seorang muslim tidak mungkin membangun individu,” tegas Sayyid Quthb dalam Fi Zilalil Qur’anketika menafsirkan ayat di atas, “melainkan dia harus berada dalam koridor jamaah.”

“Islam itu tidak mungkin berdiri melainkan dalam jaringan jamaah yang terorganisasi rapi dan terikat dengan kokoh, memiliki sistem dan memiliki sasaran jamaah yang bergantung dalam waktu yang bersamaan kepada setiap individu di dalamnya. Sasaran itu adalah mendirikan manhaj Ilahi dalam nurani dan dalam amal perbuatan bersama pendiriannnya di dunia ini. Dan, manhaj Ilahi itu tidak mungkin tegak dan berdiri di dunia ini melainkan di tengah masyarakat yang hidup dan bergerak, beramal dan menghasilkan dalam batasan-batasan manhaj Ilahi itu.”

Selanjutnya, mendapati kekurangan harakah, seharusnya seorang aktifis menjadikannya sebagaitrigger perbaikan. Belajar dari kesalahan lama agar tidak timbul kesalahan serupa. Seperti tukang yang terlanjur keliru menyusun batu bata jelek, ia belajar dari sana agar tidak membuat kesalahan serupa pada tembok baru yang dibangunnya. Wallaahu a’lam bish shawab. [Muchlisin]

http://muchlisin.blogspot.com/

gerhana, really love to read this journal~

Friday, 1 April, 2011

2:41 PM

It was my first day of playing football at the “souq” ever since returning back here after the well known revolution. I’m not going to write about how my day has been so far, but what I’m interested to write about here is about the talk given in the morning.

Usually, how you see something will have a big impact to your life. Whenever someone giving or sharing you his/her advices, it depends on you on how you are going to take it. Usually, there will be some points where it can be related to you whether you realize it or not. Just need to think deep.

Anyway… I agree with what had been said. In life, there will always be the intrinsic and the extrinsic factors and these two factors are and will always affect us. We often realize the external factor, even more when we are out of things to blame. When something goes wrong, we tend to point fingers but we haven’t actually realize that there is actually something wrong in ourselves.

In simpler words, we decide how we are going to be. Good. Bad. You decide. Don’t blame it on others. Don’t blame it on the external factors. If you want it, there will always be some ways to avoid the external factors. Find it if you really meant what you want.

Allah is fair and He will always be.

Ihsan Roslan at 1/4/2011 2:59 PM