Archive for the ‘Kongsi Untuk Amal’ Category

Ramadhan shift~

Posted: June 23, 2012 in Kongsi Untuk Amal

gerhana,

Sedar tak sedar, hari ni syaaban telah menyinar selama 4 hari. Maknanya berbaki 26 hari lagi Ramadhan yang ku nanti akan menjelma. Patutlah bahangnya telah mula ku rasai.

Disebabkan ini mungkin ramadhan terakhirku di Mesir membuatkan aku berfikir sejenak. Merenung pengajaran dari ramadhan yang lepas, maka aku bersama-sama sahabat membuat beberapa strategi dan plan untuk menjadikan ramadhan kali ini adalah yang terbaik.

Ramadhan di Mesir memang mampu menaikkan amal ibadat dan terasa diri sangat dekat dengan Allah seperti mana ‘entry’  puasa di mesir1 dan puasa di mesir 2. Beruntung berada di Mesir. Namun, hampir semua itu disebabkan biah atau suasana yang membantu untuk rasa lebih bersemangat. Lagipun menyedari diri akan pulang ‘Back for good’ , jadi bergantung dengan suasana bukan idea yang praktikal lagi jika berada di Malaysia. Lantas diri ini perlu belajar agar bergantung dengan tolakan iman dalam diri sepenuhnya untuk melonjak lebih tinggi semasa ramadhan nanti.

Bertitik tolak dengan hujah itu dan setelah perbincangan dilakukan dengan beberapa sahabat, maka ada beberapa langkah yang akan diambil untuk memastikan iman mula meningkat dan pasti memuncak apabila tibanya ramadhan.

Selain meneruskan amalan fardhi seperti biasa, ada beberapa perkara yang menjadi penambaikkan.

Antaranya:

  • iktikaf di masjid selepas subuh sehingga duha 2x seminggu
  • mathurat kubra pagi dan petang setiap hari
  • puasa isnin dan khamis serta 13, 14, 15 syaaban
  • tilawah al-quran 1 juz setengah setiap hari
  • sedekah barang sekali seminggu
  • semarakkan ifthar jamaie 2 minggu sekali
  • beri peringatan tentang ramdhan 2 minggu sekali
doakan agar kami thabat atas perubahan ini.
moga ia menjadi sebab untuk kami bertemu lailatuqadar tahun ini.
let’s shift  for ramadhan~

“Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya‘ban, dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan”

Gerhana,

Melihat ramai yang mengulas mengenai Melayu Sepakat Islam berdaulat (MSIB), membuat diri ini terpanggil untuk memberi sedikit pandangan tentang isu ini.

Mungkin sebelum pena menulis lebih jauh, suka untuk mengingatkan bahawa bacalah artikel ini dengan hati yang lapang dan bersikap terbuka kerana ini hanyalah pandangan atau pendapat yang boleh diterima atau ditolak sama sekali.

MSIB adalah slogan yang digunakan oleh ISMA dalam menyebarkan kefahaman dakwah yang difahami. Disebabkan ia masih baru dan agak menongkah arus masyarakat yang telah terpahat dengan kejelekan bercakap tentang melayu telah menyebabkan ia sangat tidak disenangi kebanyakan pimpinan dan NGO. Lebih-lebih lagi apabila ia bertentangan dengan strategi parti politik melayu islam, PAS dan UMNO di kala PRU 13 semakin menghampiri.

MSIB sepatutnya dipandang dalam skop  yang lebih besar dari berfikiran sempit yang hanya berkitar dalam politik kepartian semata-mata. Ia bukan hanya untuk meminta PAS dan UMNO agar duduk bersepakat dan menyokong dalam isu-isu Islam supaya agama Islam tidak dipermainkan dengan sewenang-wenangnya oleh pihak lain.

Tetapi ia lebih tertumpu dalam skop untuk pentarbiyahan mujtama’ atau dengan kata mudah mengajak masyarakat untuk menyedari terutamanya melayu muslim tentang hakikat diri mereka. Disebabkan kurang 20% sahaja dari masyarakat Malaysia yang terlibat dengan politik kepartian dan 80% lagi masih dalam keadaan tidak sedar yang mereka sedang diserang lebih-lebih lagi orang melayu. Jadi, saya amat yakin ini adalah sebab utama slogan ini digunakan.

Masyarakat melayu muslim perlu dikejutkan dari lena yang panjang. Kita patut kembali bersama-sama membina jati diri melayu muslim yang dulu adalah tunggak kesultanan melayu melaka. Kita patut sedar yang kita dahulu adalah bangsa dakwah islam di nusantara ini. Oleh itu, masyarakat melayu muslim patut berasa izzah terhadap bangsa yang dulunya hebat. Seterusnya mengambil langkah dengan bersepakat dalam agenda untuk mengembalikan kemegahan islam yang pernah didaulatkan oleh kesultanan melayu melaka yang mempunyai hubungan rapat dengan khalifah uthmaniah.

Jika kita lihat keadaan generasi muda masyarakat kita yang berada dalam keseronokan mereka sendiri tanpa menghiraukan keadaan sekeliling membuatkan kita menjadi sedih. Itu belum lagi melihat mahasiswa kita yang dipergunakan untuk memenangkan agenda orang lain tanpa mengetahui agenda mereka yang sebenar iaitu membina peribadi melayu muslim. Jadi masyarakat melayu muslim perlu bersepakat dalam membina generasi yang mempunyai jiwa yang beriman, tekad yang  jitu, kesediaan berkorban dan berani menghadapi kesusahan. Kita perlu mendidik keperibadian, memulihkan rohani, memantapkan akhlak dan membina sifat kelelakian yang sebenar dalam diri umat islam. Dengan pembinaan inilah, formula kebangkitan semula bangsa melayu muslim dapat dilaksanakan secara menyeluruh sekaligus mendaulatkan Islam yang sememangnya adalah tertinggi.

Selain itu, MSIB juga dilihat untuk menyedarkan masyarakat dan pimpinan dari aspek perlembagaan agar memastikan hak-hak dan keistimewaan islam terjaga. Ini akan melumpuhkan gerakan-gerakan yang sedang giat berusaha mengeluarkan islam dari perlembagaan negara kita.

Kesimpulannya, saya sebagai aktiviISMA dengan lantang menyatakan kami memperjuangkan ISLAM sehingga BERDAULAT di tanah air dengan wasilah MELAYU berSEPAKAT atas prinsip-prinsip islam. Ini dibuat setelah melihat realiti orang islam di Malaysia yang majoritinya melayu 86.9% tanpa menafikan kehadiran cina muslim 0.2% dan india muslim 4.5%  kerana jika melayu tidak bersepakat maka pasti hak islam cina dan india muslim akan terabai.

Akhir kata, mari kita bersama MEMBINA GENERASI HARAPAN  dengan wasilah MELAYU SEPAKAT, ISLAM BERDAULAT agar kita mampu MEMBANGUN UMAT BERAGENDA.

Salam ukhuwah dari bumi mesir.

ABDUL RAHMAN RAMDZAN
AktivISMA

Rujukan:

Risalah Imam Hasan Al-Banna: Adakah kita golongan yang bekerja?

Kertas kerja 3 Seminar Agenda Umat: Siapa Sepakat Islam Berdaulat

Malulah Kita Pada Mereka

Posted: March 11, 2011 in Kongsi Untuk Amal

gerhana, diriku merintih tatkala membaca artikel ini.
moga ia jadi pembakar semangatku untuk pergi lebih jauh~

 

dakwatuna.com – Seorang lelaki mulia, yang fisiknya Allah takdirkan tak sempurna, tapi karenanya Rasul yang mulia pernah ditegur Allah dalam Surat ‘Abasa. Seorang lelaki luar biasa yang ditugasi menggantikan Rasulullah mengimami Shalat ketika Rasul sedang berangkat ke medan perang. Dialah Abdullah bin Ummi Maktum.
Kisah ini terjadi di masa pemerintahan Umar bin Khattab, seruan berjihad dikumandangkan Khalifah. Khalifah menginginkan semua persiapan perang semaksimalnya. “Jangan ada seorang jua pun yang ketinggalan dari orang orang bersenjata, orang yang mempunyai kuda, atau yang berani, atau yang berpikiran tajam, melainkan hadapkan semuanya kepada saya, sesegera mungkin!”, begitu komando khalifah.

Dalam kondisi ini Abdullah termasuk orang yang punya udzur dan boleh untuk tidak mengambil bagian dalam perang. bahkan khalifah pun punya alasan melarangnya ikut,”iya kalau yang ia tebas adalah musuh,bagaimana kalau yang kena tebasan pedangnya adalah kawan?”,begitu alasan khalifah Umar. Tapi, Abdullah bin Ummi maktum tetaplah Abdullah bin Ummi Maktum, dia adalah manusia luar biasa, manusia yang tak pernah menyerah pada keterbatasan fisiknya, ia selalu punya cara, mencari-cari alasan agar ia tetap dibolehkan ikut berperang.

“Tempatkan saya di antara dua barisan sebagai pembawa bendera. Saya akan memegangnya erat-erat untuk kalian. Saya buta, karena itu saya pasti tidak akan lari”.

Begitu kira-kira dalih logis yang disampaikannya. Pada akhirnya khalifah memang mengizinkan ia ikut dalam pasukan perang besar ini, dan pada akhirnya nanti kita akan tahu, kemenangan besar pada perang Qadisiyah ini ditebus dengan syahidnya banyak syuhada, salah satunya Abdullah bin Ummi Maktum. Ia syahid bersama bendera islam yang masih dipeluknya.

Kisah lain seorang sahabat Rasul bernama Amr bin Jamuh. Sahabat ini Allah takdirkan memiliki fisik yang juga kurang sempurna, Ia pincang. Tapi lihatlah bagaimana kuat tekadnya melawan keterbatasan fisiknya. Ia sampai “bertengkar” dengan keempat anak laki-lakinya lantaran ia dilarang ikut ke medan perang ke medan perang. Bahkan ia sampai mengadu pada Rasulullah soal anak-anak yang melarangnya berperang, sampai ia berucap,”Ya Rasulullah, tak bolehkah aku menginjak surga dengan kaki pincangku ini?”. Kuatnya azzam Amr bin Jamuh membuat Rasulullah mengizinkan ia ikut ke medan perang, Uhud menjadi saksi syahidnya ia bersama putra-putranya. Subhanallah.

Kisah lain tentang seorang mulia yang hidup di abad ini. Ikon perjuangan di tanah Palestina. Ya, syeikh Ahmad Yasin. Karena kecelakaan yang dialami pada usia belianya, berakibat fatal pada fisiknya. Bagian tubuhnya yang bisa berfungsi dengan baik hanya bagian leher ke atas, hanya bagian kepala saja. Tapi Ahmad Yasin tetaplah Ahmad Yasin. beliau tak pernah mengalah atau menjadikan udzur ini sebagai alasan untuk tidak ikut berjuang. Beliau tetap mengambil peran penting dalam perjuangan rakyat Palestina. Untaian mutiara yang mengalir dari lisannya yang bahkan hampir tak terdengar selalu mampu membangkitkan semangat para pejuang, selaksa hikmah yang beliau ajarkan bahkan selalu mampu mencetak para pejuang baru yang siap menjadi pelanjut juang di tanah para Nabi itu. Bahkan untuk membuat syahid beliau yang sudah tua dan tak mampu apa-apa secara fisik ini, Israel la’natullah masih membutuhkan dua helikopter tempur Apache. Betapa menakutkan syekh Ahmad Yasin di mata mereka. Allahuakbar!

Seorang pejuang kemerdekaan Indonesia, yang namanya monumental di negeri ini, bahkan menjadi nama jalan di seluruh pelosok Indonesia. Ia menjadi panglima TNI pertama, termuda, dan itu ia dapatkan tanpa karir militer. Ia adalah Jenderal besar Soedirman. Beberapa waktu setelah negeri ini merdeka, ia diangkat menjadi panglima TNI oleh bung Karno. Setelah proklamasi tak serta merta negeri ini aman. Salah satu babak terpenting, selain kemenangan pada Palagan Ambarawa, yang menunjukkan betapa luar biasanya manusia ini adalah pada agresi militer Belanda yang kedua pada Desember 1948. Pasukan TNI terdesak, Para tokoh nasional tertangkap, tapi jenderal tetaplah jenderal, ia harus tetap memimpin perang, dengan gerilya. 7 bulan lamanya beliau memimpin gerilya keluar masuk hutan, hit and run terhadap pasukan sekutu, dalam keadaan menderita tuberculosis yang sangat parah, nyaris tanpa perawatan medis selama itu dan beliau memimpin perang dalam keadaan ditandu. Walau berakhir dengan gugurnya beliau karena TBC yang semakin menggerogoti tubuh beliau, tapi perjuangannya tak pernah sia-sia. Sekutu menyerahkan sepenuhnya negeri ini. Merdeka dengan de facto dan de jure.

Kawan-kawan, manusia-manusia luar biasa ini adalah beberapa diantara sekian banyak manusia yang namanya monumental di panggung sejarah manusia, tercatat dengan tinta emas di kitab perjuangan, karena perjuangannya, karena kuat azzamnya, karena mereka adalah orang yang yang tak menjadikan keterbatasan menjadi alasan tak turut berjuang. Mungkin kita tak bisa bayangkan betapa beratnya menjadi Abdullah bin Ummi Maktum yang buta, atau lagi menjadi syekh Ahmad Yasin yang tubuhnya hanya berfungsi bagian leher ke atas saja. Mungkinkah jika kita seperti mereka, kita masih tetap akan berjuang??

Kawan-kawan, mari kita sedikit berefleksi. Bagaimana kondisi fisik kita dibanding mereka? Saya yakin banyak diantara kita yang secara fisik jauh lebih baik dari mereka. fasilitas yang kita punya pun jauh lebih lengkap dari mereka. Selain fisik yang lebih sempurna, kita masih didukung oleh kecanggihan teknologi, mobile phone, notebook, Blackberry, sepeda motor, mobil, facebook, twitter, dll. Tapi bagaimana sikap kita dalam perjuangan ini? Sudah sunguh-sungguhkah kita berjuang?Apa yang sudah kita torehkan di panggung juang ini?

Kawan, kita dan mereka sama-sama suka mencari-cari alasan. Kita, dengan segala kelebihan sering mencari-cari alasan untuk tak ikut berjuang. Dan mereka, dengan segala kekurangan selalu mencari-cari alasan untuk tetap bisa berjuang. Malulah kita pada mereka, jika terlalu sering kita izin dari medan perjuangan karena alasan-alasan yang sangat sepele, dan tak masuk akal harusnya…,motor terlanjur dikandangin, kekenyangan, ngantuk, terkepung gerimis,dll….

Selanjutnya kita harus hati-hati dengan firman Allah berikut ini
“Jika mereka berangkat bersama-sama kamu, niscaya mereka tidak menambah kamu selain dari kerusakan belaka, dan tentu mereka akan bergegas maju ke muka di celah-celah barisanmu, untuk mengadakan kekacauan di antara kamu; sedang di antara kamu ada orang-orang yang amat suka mendengarkan perkataan mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang zalim.” (QS At-Taubah :47)

Hati-hati, jangan sampai ketidakhadiran kita memang karena Allah tak hendak kita hadir di medan juang. sebabnya bisa jadi, karena niat kita yang tak bulat dan azzam kita yang tak kuat, maka ada-ada saja alasan yang muncul ketika panggilan da’wah itu datang.

Akhirnya, kita adalah manusia yang telah ditakdirkan untuk hidup di dunia tanpa pernah kita memintanya. Tapi mengambil peran dalam perjuangan dan sungguh-sungguh di dalamnya adalah sebuah pilihan, dan pilihan apapun yang kita ambil pasti akan ada konsekuensinya, sekarang dan nanti. Semoga Allah selalu menjaga niat kita dan menguatkan azzam kita.
Amiin…
(dikutip sebagian dari Faguza Abdullah)

Mesir adalah satu-satunya tanah yang pernah diperintah para Firaun. Kerana Firaun adalah gelaran bagi pemerintah Mesir. Tapi, kenapa kita nak menentang Firaun (yang sinonim dengan pemerintah yan zalim)?

Kerana mereka yang memikul jalan dakwah akan sentiasa berhadapan dengan ujian dan musuh.

Jadi bagaimana caranya kita menentang Firaun?

Rujuk Quran surah al-Muzzammil.

Hadaf surah ini sangat jelas dari awal permulaan ayat lagi:

(2) قُمْ الَّيْلَ إِلَّا قَلِيلًا (1)  يَأَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ

Wahai orang yang berselimut! (1) Bangunlah sembahyang Tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat) (2)

Inilah bekalan untuk para pendakwah. Bekalan yang cukup kuat untuk menentang Firaun. QIAMULAIL. Kenapa? Kerana memikul tugas dakwah adalah kerja yang berat dan payah. Allah berfirman: {إِنَّا سَنُلْقِي عَلَيْكَ قَوْلًا ثَقِيلًا}  “sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya)“.

Lalu, apakah kaitan antara Qiamulail dan dakwah??

(6) {إِنَّ نَاشِئَةَ الَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْءا وَأَقْوَمُ قِيلًا}

Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya.

Solat malam lah yang membina para Rijal. Solat malam membina para pendakwah yang membahagikan rutinnya pada dua: Dakwah pada siang hari dan Ibadah di malam hari. Seperti yang dinyatakan Allah dalam ayat seterusnya:

(8){وَاذْكُرْ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا} (7) {إِنَّ لَكَ فِي اَلنَّهَارِ سَبْحًا طَوِيلًا}

(Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya; (7) Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan. (8)

Selepas Allah memceritakan tentang Qiamualail, Allah  datangkan kisah nabi Musa dan Firaun, dalam ayat:

(16) {فَعَصَى فِرْعَوْنُ الرَّسُولَ فَأَخَذْنَهُ أَخْذًا وَبِيلًا} (15) {إِنَّا أَرْسَلْنَا إِلَيْكُمْ رَسُولًا شَهِدًا عَلَيْكُمْ كَمَا أَرْسَلْنَا إِلَى فِرْعَوْنَ رَسُولًا}

Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada kamu (wahai umat Muhammad), seorang Rasul yang menjadi saksi terhadap kamu (tentang orang yang mematuhi atau menolak seruannya), sebagaimana Kami telah mengutus kepada Firaun seorang Rasul.(15) Maka Firaun menderhaka kepada Rasul itu, lalu Kami menyeksakannya dengan azab seksa yang seberat-beratnya. (16).

Lalu, apakah kaitan Qiamulail dan kisah nabi Musa dan Firaun??

kuat pulak Firaun ni....

Qiamulalil adalah bekalan utama untuk menghadapi golongan-golongan taghut, pemdusta dan takabbur seperti dalam kisan nabi Musa.

Seolah-olah Allah berkata pada kita: “Wahai para pendakwah, solatlah kamu di malam hari supaya kamu bertambah kuat untuk berdakwah kepada manusia di siang hari”. Cukup kuat sehingga kita mampu menghadapi Firaun!

Surah ini adalah surah Makkiyah yang diturunkan ketika awal penyebaran Islam di Mekah. Walaupun masih di peringkat awal penyebaran Islam, telah disentuh mengenai jihad fi sabilillah. {..وَءاخَرُونَ يُقَتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ..}. Kerana Qiamulail adalah antara persediaan untuk menghadapi musuh-musuh Islam dan supaya kita tetap di jalan ini….

Momentum Ramadhan Kita..

Posted: September 11, 2009 in Kongsi Untuk Amal

2784606166_d8e533f1ab1373418162_d97edd92fa

Abu Hurairah telah berkata : Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud : Sesiapa yang mendirikannya(Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu. – Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai’e,Malik,Ahmad dan Baihaqi-

Hmmm,Hari ini kita dah masuk ke alam 10 Hari terakhir puasa Ramadhan.

Kalau nak dikira,pejam celik pejam celik jer,lapar kenyang,lapar kenyang,Ramadhan dah nak habis.Kalau tengok masjid atau surau-surau d Malaysia ni, boleh la buat kesimpulan untuk terawikh nya,semakin lama semakin sedikit.Yang tinggal d surau dan masjid hanyalah yang ramainya warga-warga “regular” masjid yang berambut putih dan bertongkat kayu.Yang berbadan tegap dan berwajah licin di awal ramadhan jer leh nampak.pada akhir-akhir ni,ada la juga,tapi,kurang ramai.Saf masjid dari sepuluh cuma tinggal 5 jer.Entah kemana hilangnya mereka..hmmm..

Detik hati ku,”busy rasanya,biasalah,kerja akhir-akhir ramadhan ni banyak yang nak disiapkan,nak cuti raya tak lama lagi…”

MOMENTUM..

Momentum ni dari segi bahasa fizik nya bermaksud “produt of mass and velocity”….erks,what is this????

Ramadhan pulak adalah bulan ke 9 dalam kalender Islam.

Itu cuma dari segi pemahaman perkataannya satu per satu..

Momentum ramadhan yang  saya maksudkan adalah kadar kelajuan ibadah per hari-hari dalam ramadhan…atau dalam bahasa mudah nya,bagaimana ibdah kita pada awal ramadhan,tengahnya,dan akhirnya..tepuk dada tanya diri sendiri..

(more…)

gembirakah kita?

Posted: March 21, 2009 in Kongsi Untuk Amal, Life is Real

Memetik tazkirah sahabat saya, moga ia jadi peringatan buat semua…

‘Semua umatku akan masuk syurga melainkan sesiapa yang aba,

katakan siapa yang aba itu rasulullah,

sesiapa yang mentaati aku akan masuk syurga,

dan sesiapa yang menolak aku maka dialah aba.’ sabda rasulullah.

Sahabat,

Jika hari ini, kita dikhabarkan bahawa perdana menteri ingin melawat kita, pasti kita akan mencantikkan rumah kita dan menutup segala keburukan hatta kalau boleh permaidani merah pun nak dihamparkan.

Tapi jika hari ini, kita dikhabarkan bahawa rasulullah ingin menziarahi kita, pasti kita akan men’delete’ semua video, games dan movies kerana kita tahu Rasulullah pasti tidak suka malah sedih melihatnya.

Barulah kita sedar yang selama ini, kita bukan membuat maksiat ini dalam kejahilan tetapi disebabkan nafsu yang menipu.

Maka gembirakah kita?

Sahabat,

Hari ini kita melaungkan dengan semangat untuk menjadi doktor muslim, membina negara islam dan juga pemerintahan khalifah.

Tetapi andai dalam diri kita belum tertegaknya islam, maka tidak akan tertegak islam di sekeliling kita. Harapan itu sekadar angan-angan kosong. Impian itu kabur dan sirna ke arahnya. Bagai mimpi di siang hari.

Maka gembirakah kita?

Sahabat,

60-70 tahun dahulu, nenek moyang kita bermati-matian menentang penjajahan sehingga kita kecapi nikmat kemerdekaan.

Tetapi hari ini kita bagaikan tewas  malah kelihatan bacul menyerah kalah kepada penjajah pemikiran. Kita biarkan mereka kuasai kita tanpa ada sedikit pon penentangan.

Maka gembirakah kita?

Mana hilangnya semangat Hang Tuah, Dato Maharaja Lela dan Rentap yang pernah menggentarkan hati penjajah?

Sahabat,

Bukan tidak boleh ‘reward ourselves’ tapi pastikan hadiah itu tidak melebihi usaha yang patut diganjari itu.

Mari kita tinjau kehidupan kita dalam sehari, berapa jam kita habiskan untuk  ‘all out’ belajar dan menegakkan agama Allah dari bermain dan berhedonisme.

Maka gembirakah kita?

Sahabat,

Masih berbaki dua bulan sebelum ‘final exam’ menjelma untuk kita buktikan kita mampu menjadi doktor muslim yang kita impikan.

Bangkitkan kembali semangat Haji Abdurahman Limbong dan Tok Janggut yang semangatnya masih mengalir segar dalam darah kita.

Kita berusaha bersungguh-sungguh dan bersama-sama kita mencapai mumtaz. Sekali lagi saya ingatkan, carilah alternatif hiburan yang lebih sihat dan bermanfaat serta berhiburlah sekadarnya.

Ingat pesan Dr Mohtasem, semua yang berlebihan adalah toksik kepada diri kita.

Maka gembirakah kita?

kredit to nash2

kredit to nash2

Sibuk dan Anda

Posted: March 6, 2009 in Kongsi Untuk Amal, Life is Real

Bismillahirrahmanirrahim

Teringat seorang sahabat mengadu kepada ana, katanya, “macam mana ni, jadual ana dah pack sangat, sampaikan kadang2 ana rasa x de langsung masa untuk diri ana sendiri…ana nak study jugak,” keluh beliau.

Sebenarnye sahabat sekalian, ketahuilah bahawa kesibukan itu Allah yg beri, dan pastinye, tiada lah DIA memberikan sesuatu buat hambaNya melainkan ia adalah sebuah rahmat yg kita x pernah perasan, apatah lagi memandangnye sebagai satu rahmat. Sepatutnye bersyukurlah atas kesibukan yg datang kpd kita… So? Sahabat kena sedar, kehadiran sibuk itu mampu menyelamatkan kita, jiwa kita…dari melakukan maksiat yg allah larang.

Do you know?

Sibuk itu sangat subjektif. Dipandang dari sudut yg berbeza, berbagai dimensi. Ada org sibuknya adalah urusan study, ada org sibuknya urusan perniagaan, ada org sibuknya urusan dakwah (inilah yg kami harapkan), ada org sibuknya urusan yg ntah apa-apa…sampaikan bermain game pun ada yg kate sibuk (na3uzubillah).

“Sesungguhnya, hatimu jika tidak disibukkan dengan urusan ketaatan, maka ia akan disibukkan dgn perkara batil yang sia-sia”

Yang penting, nak beritahu di sini, semua orang rasa dirinya amat sibuk…baik dia seorang Exco berjawatan tinggi dalam persatuan, atau seorang ketua kelas, atau seorang organizer program, atau seorang yang masanya hanya untuk dirinya, even tukang download movie juga rasa dirinya sangat sibuk.

Ketahuilah..

Sibuk mana pun anda, anda belum sampai ke tahap sibuknya Nabi Sulaiman memerintah manusia dan haiwan. Kesibukan anda tidakla sesibuk Khulafa’ Ar-rasyidin spt mana yg kita ketahui. Bandingkanlah sibuk anda dgn mereka…

Jangan sampai kesibukan menyebabkan anda lupa tugas sebenar anda sebagai Hamba ALLAH…

Ingatlah Firman Allah:

“لا يكلف الله نفــسا إلا وسعــها…”

سورة البقرة

Maksud: “Tidaklah Allah bebankan seseorang itu melainkan apa yg dia mampu…”

Akhir kalam, bergembiralah dengan kesibukan yg sebenar-benar sibuk, hinggakan tiada ruang untuk kita melakukan walau sesaat maksiat dan perkara sia-sia. Kalau anda rasa diri anda begitu relax dan bersahaja, maka periksa semula diri…

Sekian, sekadar berkongsi rasa.