Badar Kubro : Satu Penentuan

Posted: August 8, 2012 in Sirah

hanya gerhana

Perang badar adalah perang pertama yang dilalui oleh umat islam. Ia berlaku pada 17 Ramadhan tahun ke-2 hijrah bersamaan 17 Mac 624 Masihi. Pada mulanya umat islam diuji buat pertama kali diwajibkan berpuasa pada siang hari bulan Ramadhan, kemudian pada bulan yang sama diuji lagi berperang bersama rasulullah ketika mereka sedang berpuasa.
Jadi dapat dilihat bahawa Allah akan menguji hamba-hambanya setelah mereka beriman untuk meningkatkan darjat mereka dan mengapai redha-Nya. Bukan setakat dengan ujian hijrah yang muhajirin hadapi, namun ansar juga tidak ketinggalan untuk diuji dengan perintah puasa dan berperang.
Mereka menghadapi ujian ini dengan jayanya sehingga dijanjikan Allah bahawa ahli badar telah diampunkan dosanya yang terdahulu dan yang terkemudian. Dengan makna lainnya, pasti syurga untuk mereka. Hal ini dapat membuktikan bahawa berpuasa bukan melemahkan namun adalah satu perjuangan yang mampu membangkitkan umat islam.
Sebelum berlakunya perang badar, sudah tujuh kali Nabi Muhamad menghantar pasukan bagi menyekat kafilah dagang Quraisy yang menceroboh dalam kawasan Madinah. Pada kali kelapan itu, Nabi Muhamad sendiri memimpin pasukannya yang seramai 313 orang. Ramai para sahabat yang tidak turut serta kerana menganggap pasukan ini hanya memantau sahaja. Dan daripada 313 orang itu juga, lapan orang dibenarkan tidak turut serta atas sebab-sebab tertentu. Antara mereka adalah Uthman Affan, Talhah Ubaidillah dan Saad bin Zaid.
Disebabkan anggapan mereka itu jugalah, mereka keluar dengan cuma mengenderai dua ekor kuda dan 70 ekor unta yang ditunggang secara bergilir-gilir. Nabi Muhamad sendiri berkongsi seekor unta dengan Ali bin Abi Talib dan Marthad bin Abi Marthad. Mereka juga tidak membawa senjata yang mencukupi malah ada yang cuma bersenjatakan pelepah kurma sahaja.
Peperangan badar juga berlaku kerana keangkuhan Abu Jahal yang memimpin tentera Quraisy. Pada mulanya tujuan mereka keluar dari Mekah adalah mahu menyelamatkan kafilah dagang Quraisy yang dilaporkan dirampas oleh Muhamad dan pengikutnya. Tetapi kerana yakin dengan kekuatan mereka yang seramai 1000 orang maka Abu Jahal tetap mahu berperang dengan Muhamad walaupun sudah tahu kafilah dagang Quraisy sudah selamat sampai ke Mekah. Malah Abu Sufian sendiri menyuruh mereka pulang semula ke Mekah kerana tidak perlu lagi memburu Nabi Muhamad dan pengikutnya.
Jika dilihat dengan kemenangan yang berpihak kepada umat islam membuktikan bahawa bilangan dan kelengkapan yang diagungkan oleh Abu Jahal bukanlah factor kemenangan semata-mata. Keimanan, kesungguhan untuk berjihad dan rasa tawakal yang tinggi pada umat islam yang telah menurunkan bantuan daripada Allah sekaligus memenangkan umat islam.
Kerana pentingnya perang badar yang dilihat sebagi satu penentuan membuatkan Nabi Muhamad berdoa memohon pertolongan Allah. Ini kerana sekiranya mereka kalah, maka pasti tidak ada lagi manusia yang akan menyembah Allah di muka bumi ini.
Maka Allah memberi khabar gembiranya melalui ayat 9 surah Al-anfal,
“Ketika kamu memohon pertolongan kepada tuhanmu lalu diperkenankan-Nya bagimu. Sesungguhnya Aku mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang dating secara berturut-turut.”
Badar Kubro ianya satu penentuan.

Rujukan:
Perang Badar: Perang penentuan, Abdul Latip Talib.

</p

sehebat Ramadhan~

Posted: July 12, 2012 in Sirah

gerhana,

tinggal 8 hari lagi aku akan menemui bulan yang bukan sahaja turutnya Al-quran dalamnya, malah terdapat peristiwa-peristiwa hebat yang berlaku.

sempena nak masuk mukhayam khoriji (MK) ni, jadi terasa untuk meneliti satu persatu jihad rasulullah dan para sahabat dalam bulan ramadhan ni. moga semangat berjihad tu berkobar-kobar dalam diri ini.

kita buat ‘timeline’ cam di FB supaya lebih jelas.

17 Ramadhan 2H : Perang Badar Al-Kubra

Ramadhan 5H : Persiapan Perang Khandaq

20 Ramadhan 8H : Futuhul Makkah

Ramadhan 9H : Perang Tabuk

Ramadhan 10H : sepasukan tentera pimpinan Saidina Ali ke Yaman membawa surat Nabi

Ramadhan 53H : Kemenangan tentera Islam di Rhodesia

Ramadhan 92H : tentera pimpinan Tariq Ziyad membebaskan Sepanyol

Ramadhan 129H : Kemenangan dakwah Bani Abbas di Khurasan

Ramadhan 584H : tentera Salahuddin Al-Ayyubi mendapat kemenangan besar ke atas tentera Salib

Ramadhan 658H : tentera pimpinan Saifudin Qutuz mengalahkan tentera tartar di Ain Jalut

Ramadhan 1433H : tepuk dada tanya iman?

tapi kali ni tidak mahu terang secara detail jihad-jihad ni, hanya ingin menyenaraikan dan membuktikan bahawa Ramadhan bukan bulan yang menjadikan umat islam lemah, malah lebih hebat lagi.

mungkin kita boleh kongsi bersama-sama selepas ini agar ramadhan kali ini menjadi sejarah dalam ‘timeline’ kita insyaAllah.

jom menjadi sehebat ‘Ramadhan’~

“Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya‘ban, dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan”

Ramadhan shift~

Posted: June 23, 2012 in Kongsi Untuk Amal

gerhana,

Sedar tak sedar, hari ni syaaban telah menyinar selama 4 hari. Maknanya berbaki 26 hari lagi Ramadhan yang ku nanti akan menjelma. Patutlah bahangnya telah mula ku rasai.

Disebabkan ini mungkin ramadhan terakhirku di Mesir membuatkan aku berfikir sejenak. Merenung pengajaran dari ramadhan yang lepas, maka aku bersama-sama sahabat membuat beberapa strategi dan plan untuk menjadikan ramadhan kali ini adalah yang terbaik.

Ramadhan di Mesir memang mampu menaikkan amal ibadat dan terasa diri sangat dekat dengan Allah seperti mana ‘entry’  puasa di mesir1 dan puasa di mesir 2. Beruntung berada di Mesir. Namun, hampir semua itu disebabkan biah atau suasana yang membantu untuk rasa lebih bersemangat. Lagipun menyedari diri akan pulang ‘Back for good’ , jadi bergantung dengan suasana bukan idea yang praktikal lagi jika berada di Malaysia. Lantas diri ini perlu belajar agar bergantung dengan tolakan iman dalam diri sepenuhnya untuk melonjak lebih tinggi semasa ramadhan nanti.

Bertitik tolak dengan hujah itu dan setelah perbincangan dilakukan dengan beberapa sahabat, maka ada beberapa langkah yang akan diambil untuk memastikan iman mula meningkat dan pasti memuncak apabila tibanya ramadhan.

Selain meneruskan amalan fardhi seperti biasa, ada beberapa perkara yang menjadi penambaikkan.

Antaranya:

  • iktikaf di masjid selepas subuh sehingga duha 2x seminggu
  • mathurat kubra pagi dan petang setiap hari
  • puasa isnin dan khamis serta 13, 14, 15 syaaban
  • tilawah al-quran 1 juz setengah setiap hari
  • sedekah barang sekali seminggu
  • semarakkan ifthar jamaie 2 minggu sekali
  • beri peringatan tentang ramdhan 2 minggu sekali
doakan agar kami thabat atas perubahan ini.
moga ia menjadi sebab untuk kami bertemu lailatuqadar tahun ini.
let’s shift  for ramadhan~

“Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan Sya‘ban, dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan”

tragedi : 3 tahun berlalu

Posted: June 10, 2012 in Life is Real

gerhana,

apabila dengar lagu ni, mesti ingat dia

10 jun 2009, bermulanya titik perubahan dalam hidup kami.

aman, apa kata tahun ni kita wat rehlah lepas exam untuk bacth kita?

oh, menarik idea. aku sokong.

ha aku tau kau mesti nak ye…ok, sebelum kita exam written kita wat meeting ek.

alright~

aman, 10 hb ni lepas written pharma kita pi ain sukhnah,  survey tempat rehlah nak?

naik apa? sapa ikut?

emm, aku dah suruh saif tolong tempah kete, dia drive.

aku ajak otai dan eckm.

k, nice.

selepas habis written pharma,

aman, camne exam?

Alhamdulillah, bolehlah menjawab.

aman, eckm, jom makan dulu sebelum pergi. saif cakap die lambat sikit sebab avanza xdapat so kita naik hyundai matrix je.

jom la  kita makan nasi yaman.

tempat ni tak sesuai nak wat aktiviti sangat.

jom kita teruskan ke depan, mana tau ada tempat yang menarik.

ala perut aku rasa kembung la aman.

tu la tadi makan kambing lagi huhu, sabar dulu, nanti kita singgahlah mana-mana masjid.

ei tengok tu man, orang arab tengah kejar apa tu kat laut.

ya Allah, sekumpulan dolphin la.

subhanallah, tak sangka ada dolphin yang banyak kat perairan ni. ala rugi la tak bawa kamera. berhenti saif, kita pi tengok sat.

ha ni la tempat yang sesuai, luas, ade pantai yang bersih. k la ni. jom saif, pas ni kita pi mandi dulu mana-mana.

jom aku tau tempat yang ok.

ha laparlah pulak. aman, tadi nasi yaman kau tak habiskan. nak sikit.

ni ha, jom lah makan.

saif, banyaknya lori ni.

aah la saif…

saif, ke tepi…agrh!

11hb

pagi itu, otai datang dalam keadaan teresak-esak.

otai, janganlah nangis.

aman, kau sabar ye. kau tahu kan?

tahu apa, otai?

ammar…

nape dengan die tai?

dia dah tak da man.

Allah…

perginya seorang pejuang

rasanya baru semalam aku melihatnya begitu semangat

baru semalam aku makan bersamanya

mandi pantai bersamanya

tapi Allah lebih menyayanginya

dan pasti mati itu tidak mengenal usia

dari katilku, ku lihat akram sedang bertarung nyawa antara hidup dan mati

ku doakan yang terbaik buatmu teman

dan kini 3 tahun sudah berlalu,

ya Allah, rindunya aku padamu teman.

bagai baru semalam aku mendengar kalammu.

jiwa mereka yang hangat cintanya mencari akhirat

laksana anak-anak akhirat… melihat dunia dari jendela akhirat.

Al-fatihah buat sahabatku

ammar~

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki~ ali imran:169

Dunia : Sekadar Pinjaman

Posted: June 2, 2012 in Life is Real

gerhana,

entah, kadang kala diri ini terasa mengerti akan kenyataan ini dunia adalah satu yang sementara.

selalu sahaja aku diingatkan dengan ayat-ayat al quran yang menyebut tentang hakikat ini.

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat). Dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (al hadid : 20)

dan juga dari tazkirah dan peringatan sama ada dalam jilsah atau di mana sahaja.

adapun aku melihat sendiri dengan mata kepalaku bahawa nikmat dunia amat mudah ditarik kembali

sama ada dalam situasi kawan-kawanku, pesakit-pesakit yang aku lawati dan juga masyarakat Mesir yang bagiku serba kekurangan ini.

namun ia masih tidak cukup sebenarnya untuk ditanam dalam diri ini jika ia masih belum berlaku atau benar-benar terjadi kepada diri sendiri.

bak kata pepatah,

berat mata memandang, berat lagi bahu memikulnya

alhamdulillah, hari ini Dia ajar aku.

Dia hendak aku merasai hakikat sebenar dunia ini sebagai pinjaman.

kehilangan sesuatu yang berharga, sesuatu yang bernilai, sesuatu yang engkau bergantung kepadanya, sesuatu yang engkau pasti tetap bersamanya.

namun ia tetap sebahagian dari dunia, ia tetap sementara dan pasti hilang jua.

oh betapa berat untuk aku laluinya, tetapi aku yakin dan pasti Dia tahu apa yang terbaik untukku.

yang pasti hanya Dia yang abadi dan dunia tetap sekadar pinjaman~

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”. (ibrahim : 7)

Allahu akbar!

Gerhana,

Melihat ramai yang mengulas mengenai Melayu Sepakat Islam berdaulat (MSIB), membuat diri ini terpanggil untuk memberi sedikit pandangan tentang isu ini.

Mungkin sebelum pena menulis lebih jauh, suka untuk mengingatkan bahawa bacalah artikel ini dengan hati yang lapang dan bersikap terbuka kerana ini hanyalah pandangan atau pendapat yang boleh diterima atau ditolak sama sekali.

MSIB adalah slogan yang digunakan oleh ISMA dalam menyebarkan kefahaman dakwah yang difahami. Disebabkan ia masih baru dan agak menongkah arus masyarakat yang telah terpahat dengan kejelekan bercakap tentang melayu telah menyebabkan ia sangat tidak disenangi kebanyakan pimpinan dan NGO. Lebih-lebih lagi apabila ia bertentangan dengan strategi parti politik melayu islam, PAS dan UMNO di kala PRU 13 semakin menghampiri.

MSIB sepatutnya dipandang dalam skop  yang lebih besar dari berfikiran sempit yang hanya berkitar dalam politik kepartian semata-mata. Ia bukan hanya untuk meminta PAS dan UMNO agar duduk bersepakat dan menyokong dalam isu-isu Islam supaya agama Islam tidak dipermainkan dengan sewenang-wenangnya oleh pihak lain.

Tetapi ia lebih tertumpu dalam skop untuk pentarbiyahan mujtama’ atau dengan kata mudah mengajak masyarakat untuk menyedari terutamanya melayu muslim tentang hakikat diri mereka. Disebabkan kurang 20% sahaja dari masyarakat Malaysia yang terlibat dengan politik kepartian dan 80% lagi masih dalam keadaan tidak sedar yang mereka sedang diserang lebih-lebih lagi orang melayu. Jadi, saya amat yakin ini adalah sebab utama slogan ini digunakan.

Masyarakat melayu muslim perlu dikejutkan dari lena yang panjang. Kita patut kembali bersama-sama membina jati diri melayu muslim yang dulu adalah tunggak kesultanan melayu melaka. Kita patut sedar yang kita dahulu adalah bangsa dakwah islam di nusantara ini. Oleh itu, masyarakat melayu muslim patut berasa izzah terhadap bangsa yang dulunya hebat. Seterusnya mengambil langkah dengan bersepakat dalam agenda untuk mengembalikan kemegahan islam yang pernah didaulatkan oleh kesultanan melayu melaka yang mempunyai hubungan rapat dengan khalifah uthmaniah.

Jika kita lihat keadaan generasi muda masyarakat kita yang berada dalam keseronokan mereka sendiri tanpa menghiraukan keadaan sekeliling membuatkan kita menjadi sedih. Itu belum lagi melihat mahasiswa kita yang dipergunakan untuk memenangkan agenda orang lain tanpa mengetahui agenda mereka yang sebenar iaitu membina peribadi melayu muslim. Jadi masyarakat melayu muslim perlu bersepakat dalam membina generasi yang mempunyai jiwa yang beriman, tekad yang  jitu, kesediaan berkorban dan berani menghadapi kesusahan. Kita perlu mendidik keperibadian, memulihkan rohani, memantapkan akhlak dan membina sifat kelelakian yang sebenar dalam diri umat islam. Dengan pembinaan inilah, formula kebangkitan semula bangsa melayu muslim dapat dilaksanakan secara menyeluruh sekaligus mendaulatkan Islam yang sememangnya adalah tertinggi.

Selain itu, MSIB juga dilihat untuk menyedarkan masyarakat dan pimpinan dari aspek perlembagaan agar memastikan hak-hak dan keistimewaan islam terjaga. Ini akan melumpuhkan gerakan-gerakan yang sedang giat berusaha mengeluarkan islam dari perlembagaan negara kita.

Kesimpulannya, saya sebagai aktiviISMA dengan lantang menyatakan kami memperjuangkan ISLAM sehingga BERDAULAT di tanah air dengan wasilah MELAYU berSEPAKAT atas prinsip-prinsip islam. Ini dibuat setelah melihat realiti orang islam di Malaysia yang majoritinya melayu 86.9% tanpa menafikan kehadiran cina muslim 0.2% dan india muslim 4.5%  kerana jika melayu tidak bersepakat maka pasti hak islam cina dan india muslim akan terabai.

Akhir kata, mari kita bersama MEMBINA GENERASI HARAPAN  dengan wasilah MELAYU SEPAKAT, ISLAM BERDAULAT agar kita mampu MEMBANGUN UMAT BERAGENDA.

Salam ukhuwah dari bumi mesir.

ABDUL RAHMAN RAMDZAN
AktivISMA

Rujukan:

Risalah Imam Hasan Al-Banna: Adakah kita golongan yang bekerja?

Kertas kerja 3 Seminar Agenda Umat: Siapa Sepakat Islam Berdaulat

terus thabat~

Posted: February 16, 2012 in Uncategorized

gerhana, diriku terkesan tatkala membaca email ini.
moga ia jadi pembakar semangatku untuk terus thabat bersama jamaah~

 

Assalamualaykum wbt,

Gembira rasanya melihat posting bertalu-talu dalam I-Medik setelah sekian lama sunyi🙂

Diucapkan selamat kembali buat Karimah, walaupun tak pernah berjumpa, amat menghargai usaha melapor diri, diharapkan menjadi budaya bagi setiap dari kita yang pernah mengenali dan mengikuti program ISMA dimana jua kita berada.

Disini sukalah kiranya akak berkongsi tentang sesuatu yang menjadi pesan Rasululullah SAW, ya’ni Melazimi Sunnah dan Jamaah.

1). Ibnu Umar menceritakan, pernah suatu hari, ayahnya Umar Al-Khattab berkata dalam khutbahnya di Jabiah:” Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w. bangun ketika bersama kami dan berkata,” Sesiapa di kalangan kamu yang menginginkan tempat tinggal di syurga, maka dia hendaklah melazimi jamaah, sesungguhnya syaitan itu bersama orang yang berseorangan dan lebih jauh dari orang yang berdua.”

2). Dari Arjafah, beliau berkata;” Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,” Tangan (pertolongan) Allah bersama jamaah, dan syaitan itu bersama dengan orang yang meninggalkan jamaah.”

3). Dari Usamah bin Syarik, beliau berkata,” Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,” Tangan (pertolongan) Allah itu bersama jamaah, maka barangsiapa yang mengasingkan diri dari jamaah, syaitan akan menyambarnya seperti mana serigala menerkam kambing yang terpisah dari kawanannya.”

Maka tidak syak lagi, bersama-sama dalam jamaah, bersama2 sahabat2 kita yang mempunyai satu objektif ke arah memartabatkan Islam, adalah sesuatu yang menjadi strategi individu yang cintakan syurgaNya (rujuk hadis 1) dan mengwaspadakan dirinya dari tipudaya syaitan (hadis2,3).

Jadi adalah tanggungjawab kita dengan segera menggabungkan diri semula dengan jamaah tatkala kita pulang, dengan cara melapor diri melalui apa jua medium yang ada, email, telefon, sms, twitter hatta facebook sekalipun. Tidak ada senggang waktu untuk berlama-lamaan ‘berehat’ kerana syaitan tidak putus asa membisikkan rasa malu, kekok, ingin buat hal sendiri dan akhirnya futur (keciciran) dari gerak kerja jamaah yang telah dilaziminya di alam belajar.

Pesanan ini juga kepada adik-adik dan sahabat-sahabat yang telah lama pulang, dan telah lama juga ‘berehat’, telah mula untuk menguzurkan diri, satu demi satu program dakwah dan tarbiyah. Email tidak dibalas, panggilan telefon tidak dijawab, ‘missed call’ dibiar, etika professional seolah2 ada ‘double standard’, tidak terpakai untuk panggilan dakwah. Tidak mahukah kalian, tempat tinggal disyurga?

Walaupun seruan berjemaah ini kita sahut seikhlas mungkin kerana Rasululullah SAW berpesan begitu, namun Allah yang maha Esa tetap mengurniakan kemanisan dalam susah payah beriltizam dan thabat (consistent)di jalan ini.

Pengalaman sendiri dalam kesibukan kerjaya dan menyambung pengajian peringkat tinggi, tidak sedikit saham jamaah dalam memberi semangat kepada diri ini (it’s a kind of simbiosis, where, as I was hoping I am helping out jamaah, I was ‘pushed’ and benefited from jamaah a lot). Persahabatan paling jujur ada dalam jamaah ini.

Sahabat pernah menemani ketika sakit bersalin, walau tidak diminta. Sahabat membantu mengazankan anak. Sahabat mengingatkan, Hari Maulidurrasul telah tiba, maka tersentaklah kita dari kesibukan dan cepat2 dipersiapkan aktiviti yang perlu untuk anak2. Sahabat memberi dorongan bentuk pendidikan bagaimana yang patut menjadi acuan untuk anak2. Meyakinkan kita tentang tahfizul quran generasi akan datang.

Sesaat tidak pernah rasa rugi bertapak atas jalan ini (meminjam moto seorang sahabat yang sangat benar)

Maka adik-adik sekalian, buatlah keputusan yang paling penting.

Lazimilah berjamaah, kerana itu seruan Rasulullah SAW….

Dr Rafidah

ref : buku Talbis Iblis karangan Ibn Al Jauzi